Cerita Mesum Nyataku Bersama Adik Ipar

0
447

Cerita Mesum Nyataku Bersama Adik Ipar

Cerita Mesum Nyataku Bersama Adik Ipar
Cerita Mesum Nyataku Bersama Adik Ipar

Warung Mesum saya Iwan (nama samaran) umurku 27 thn, dede iparku 24 thn dan istriku 26 thn (istriku dan ade iparku umurnya nggak beda jauh) lalu saat saya pacaran saya nggak nyangka seandainya ia dede istriku saya( kira kawan istriku)

sebentar narasi sejak pacaran hingga menikah tu saya benci betul-betul sama ade istiku, ia tu gemar amat menjadi perapian, menyukai nyela, dan lebih parahnya tengah ia sempat kekurangan saya di depanku cepat, (untung saya orangnya penyabar nggak mudah emosian) jika saya orangnya emosian udah saya menapuk disaat itu aargghhhhhh….

Dan ade iparku itu pula single/belum menikah, baru pacaran aja dan pacarnya gemar ganti-ganti, mulai sejak pertama kenal sama istriku hingga menikah sekarang ini iparku itu udah 5 kali tukar si sayang yg saya tau, sempat lalu ia minjem ipad istriku kepada buka Fb dan ia cabar nggak logout dan saya iseng-iseng aja alot profile facebooknya dan pesan-pesan dirinya, dan saya kenyal perbincangan dirinya sama pacarnya yg ke-3, dan inti bersumber percakapan itu mereka sempat ML.

Dan dimas iparku ini type orangnya manja, angkuh bazar dan senang ngirian, jika saya beliin benda ke istriku (gadget, baju dll) senantiasa beliau yg make, istriku senantiasa mengalah, tuturnya istriku karut benarbenar sama adiknya.

tiap-tiap senja ia senantiasa datang ke hunian hanya bagi ngabisin makan aja tetapi( dirinya gajinya lebih semenjak pass) dan beliau senang benarbenar ngacak-ngacak lemari dan barang barang istriku, saya sih udah nggak kagum sama beliau udah tau sifatnya. Kadang sempat suka-suka terlintas dalam khayalanku untuk nidurin ading istriku itu, hanya sesekali saya nggak hasrat jika jegang kelakuanya dan sifatnya yg seperti itu. rai istriku ini sih cukup elegan sama kayak istriku (tapi kembali cantikan istriku).

jika sesuai bermain ke hunian dan istriku serasi terus nggak ada di hunian ya gitu beliau serta-merta olak tambah, lantaran di hunian hanya ada saya aja, saya sih nglirik aja ogah lantaran( saya benci benarbenar sama dia)

Dan serasi ingin lebaran dan kebanyakan tiap-tiap lebaran saya pulang culun sama istriku naik kendaraan. desa istriku di jawa tengah saya( dan istriku masih di Jakarta). bertepatan diwaktu itu saya nggak sanggup pulang bareng sama istriku lantaran pekerjaanku belum tuntas, menjadi saya utus istriku kepada bertolak duluan naik travel, kelak saya nyusul solo naik motor. walaupun rai iparku umumnya sih pulang dusun naik bis, akupun bodo amat sangat dirinya ingin naik apa.

Dan ceritanya kala itu ade iparku nggak dapet kupon bis, seterusnya ia telepon istriku dan memaparkan apabila beliau kehabisan karcis bis. tidak lama selanjutnya istriku nelpon saya dan bilang bila adiknya nggak dapet kupon dan perintah menumpang saya. lurus awalnya saya males betul-betul, tapi berhubung istriku yg memengaruhi ya udah dgn terpaksa saya iyain saja.

kebanyakan seandainya sama istriku saya pergi bersumber Jakarta pukul 04.00 dinihari, supaya hingga maksud nggak kemaleman. saya terus kali ini berencana pergi berasal Jakarta dinihari lagi kepada menghindari tengah malam di perjalanan. Malemnya sebelum bertolak saya bilang ke adinda iparku jikalau besuk bertolak pukul 04.00 dan adimas iparku menjawab “iya”

Dan paginya cocok pukul 04.00 serasi ku telepon telepon selular rai iparku tapi tidak diangkat (mingkin terus tidur), dulu kusamperin ke kontrakkannya, kuketok pagernya tapi tak ada yg membukakan (bener-bener kesel dalam hatiku) bisa-bisa berhenti urusan yg telah kupersiapkan. Ada tujuan buat saya tengah tapi saya nggak enak sama hawa dan mertuaku kelak dikirain saya nggak ingin dimintain tolong. Ya udah dgn terpaksa ingin nggak ingin saya menuntut beliau hingga dirinya bangun. Sambil nunggu beliau bangun saya bertolak ke depot buat ngopi dan ngerokok lalu. sampai hasilnya pukul 08.00 ia menelponku dan bilang pemaafan� mas saya bangun telat (cak)� serta aja dirinya kusuruh buat serentak bersiram dan bersiap-siap, bila telah rampung kusuruh dirinya terhadap menelponku berulang biar saya sanggup langsung ke kontrakkannya.

Dan hasilnya kita pergi dan invalid barang bawaannya tidak sedikit betul-betul hingga saya kasih apel penambahan di motor bagi nampung bawaannya.

sedikit narasi perjalanan beta telah hingga Cikampek, aku berakhir di rest lokasi lalu di gerai sambil ngerokok dan minum peranakan (sepanjang perjalanan permulaan Jakarta – Cikampek saya dan yayi iparku hanya ngobrol semampunya aja), sesudah istrihat hamba meneruskan perjalanan pula. serasi ingin masuk Pantura jalanan tertahan sekali (maklum H-2) dalam hatiku bicara ingin hingga jam berapa bila jalannya tertahan gini. Magrib saja belum hingga di Cirebon, tambah cukup jauh ke Cirebonnya. Belum sedang semenjak Cirebon Ke Jatengnya.

Dan hasilnya kurang lebih pukul 20.00 ana baru sampi ke Cirebon (Cikampek-Cirebon 8jam normlanya 4jam perjalanan). Sepanjang perjalanan adinda iparku tidak jarang minbta mogok di SPBU kepada ke toilet, ia lagi bilang apabila pantatnya panas sila terus-terusan. sontak ia tanya padaku “kira-kira hingga hunian jam berapa nih mas?”. saya jawab bila� terhambat begini bisa-bisa pagi buta baru hingga rumah”.

agaknya jam 22.00 ade iparku membujuk kepada istrirahat berulang, ya udah saya berakhir di Indo*art sambil beli cemilan dan minuman. sesuai istirahat ini yayi iparku serasa males terhadap meneruskan perjalanan. ia bilang ingin istrihat (nginep/tidur) lalu 3-4jam agar badan waras pun. Tadinya sih saya suruhan beliau bagi senderan di tembok Indo*art sambil memicing, tapi yayi iparku menolaknya akrena beliau bukan type orang yg kayak gitu. beliau menyuruhku kepada cari pejabat saja.

hasilnya saya berdua menyambung perjalanan serta sambil mencari pesanggrahan. tidak lama setelah itu ketemu pun wisma/penginapan di tepi jalan. saya semula lantas check in ambil double bed. Sebelum masuk ke kamar saya merokok lalu di luar, meskipun ade iparku cepat bersiram dan lantas rebahan di kasur. sesudah rokok lalu saya segera masuk dan rebahan ki kasur sebelah sambil nonton Televisi. Dan sontak pikiran kotorku serta-merta ke luar, saya melamun nidurin adimas iparku mumpung terus sekamar sama dia.

Awalnya sih saya ragu-ragu, saya memberangsangkan diri bagi bertutur ke dia

sepertinya� anda capek amat ya? ingin nggak bila saya pijitin?”, ia masih menjawab

“nggak usah mas, nggak enak” (intinya ia menggarahkan) tapi saya tahu isi dalam hatinya, beliau semestinya ingin tapi malu.

seterusnya saya mendekatinya dan sila di sampingnya, saya lantas memijit betisnya. awalnya sih ia mencerai-beraikan tapi lama kelamaan beliau ingin kembali. Tadinya saya hanya meremas betis sama tapak kakinya saja, tapi lama kelamaan pijatanku menyingkir ke pahanya. pun kusuruh ia terhadap tengkurap, dulu saya memijit pundak dan punggungnya. diwaktu saya memijit pundak dan punggungnya dirinya hingga ketiduran. Pijatanku hingga guna kepalanya. ia tercipta sebab terkejut waktu saya membelai kepalanya. saya dulu tanya padanya

anda� bawa minyak kayu putih nggak?”, dirinya masih menjawab

“Ada mas tapi minyak telon”. saya serta tanya padanya,

” ingin nggak bila saya urut punggungmu pake minyak?”, ia terus menjawab

“Iya mas gakpapa”. saya dulu menyuruhnya bagi membebaskan bajunya. Dab alangkah kagetnya saya baru kali ini saya menyaksikan tali BH adinda iparku.

Aduuuhhh batang tongkolku seketika serta-merta mengejang nih. saya memeulai meneteskan minyak telon ke punggungnya, nampaknya beliau menikmati amat urutanku. Tali BHnya amat menganggu rute urutanku. senantiasa menyangkit di jari-jari tengahku. saya lantas bilang ke dimas iparku,

macam mana� bila tali BHnya dilepas saja? agar nggak goda jalan urutnya?”. dirinya menjawab

“Iya deh mas gakpapa”. Tadinya saya membagi seandainya beliau yg dapat membebaskan tali BHnya solo tapi nggak tahunya beliau menyuruhku buat mengobral tali BHnya. asing makin keras aja tongkolku ini.

tidak dengan meminta lama saya segera menganalisis tali BHnya dan kuteruskan lagio urutanku bersumber pinggul, punggung naik ke pundak dan leher. rai iparku memang keenakan. Urutanku selanjutnya menghindar lokasi ke sektor paha dan betis. setelah itu saya memberangsangkan diri tanya bagi dia

” Pantatnya ingin borong diurut?”, beliau masih menjawab

“Iya deh mas gakpapa”. saya kembali lantas menghapus pantatnya turun ke paha dan betis malahan sapai ke tapak kakinya.

sesudah rampung bidang buntut dulu kusuruh dirinya bagi telentang, dulu ku urut paha dan betisnya asal depan diwaktu( itu beliau hanya menggunakan lancingan pendek kolor), niatnya saya ingin menghapus agak keatas hanya saya sangsi bila beliau menolaknya, ya udah rentetan ku alih ke tangan dan lengannya dulu.

putus ngurut tangandan lengannya saya bertanya masih ke beliau, “Pundaknya ingin di urut sekaligus nggak?”, dirinya terus menjawab bersama berat dikarenakan telah merasakan keenakan sampi tidur, tidak dengan nunggu kesan semenjak dirinya, saya serentak urut tuh pundak depannnya (atasnya toket), juga mulai sejak turun ke bawah ngurutnya. saya lewatin lalu tuh toketnya dan urutanku mengungsi ke perutnya. Kemduian saya masih tanya padanya,

“BHnya di buka aja ya?” lagi-lagi dirinya tidak menjawabnya, ia udah tertidur.

Ya udah saya beranikan diri saja pada menyentak BHnya dan waaaaaoowwww…. ini awal kali saya menonton dengan cara cepat toket dimas iparku. Toketnya bulet, putih, masi kenceng serta. Putingnya pula sinting merah pink gitu warnanya, pokoknya busyet deh…

Birahiku semakin menjadi-jadi, awalnya saya gugup terhadap memprovokasi toketnya, kelesah apabila dirinya beram atau menolaknya. hasilnya saya membarenikan diri kepada menyeka toketnya terhadap saya urut. demikian saya memegangnya segera terasa menyetrum ke batang tongkolku. Kutetesi toketnya bersama minyak telon, kuurut dengan cara perlahan. ading iparku tau sepertinya bila toketnya saya urut tapi membisu saja nggak mengincit maupun berpaling. permulaan kamu saya tahu ada petunjuk lampu hijau, ya udah saya lanjut urut pundak depannya, turn ke toket dan perutnya. sesuai kejadian urutanku di toket saya cobalah terhadap meremasnya, dan adimas iparku konsisten saja diam.

Urutanku sedang turun ke bawah kali ini saya tidak dengan tanya semula bagi dimas iparku saya cepat saja mengunggut turun lancingan kata pendek kata, kelihatan terang CDnya bermotif hitam. saya coba membarut bawah puser dulu turun ke selakangan dan sering-sering saya mengusik memeknya. sebab ia konsisten saja berdiam diri tidak dengan jalankan pemberontakan dulu serentak saja kutarik ke bawah CDnya. tampak dgn terang di depan ke-2 mataku kemaluan yg ditumbuhi bulu halus yg amat terjaga. semakin bernafsu saja saya melihatnya.

Kuurut firman memeknya dan sekali waktu beliau merenggut kakinya menyangga geli. Kulanjutkan dgn melumas memeknya, dirinya lagi saja tidak laksanakan pemberontakan hanya ia singkat mengigit narasi bawahnya mengganjal geli dan nikmat. saya tambah makin memberangsangkan diri dgn menyusulkan jari tengahku ke dalam lubang memeknya sambil ku tekan. rai iparku menggeliat seperti cacing kepanasan. Jariku makin gelap mencontohkan lubang memeknya sewaktu farji itu sejak mulai basah oleh lendir yg ke luar berasal dalam lubang memeknya.

sesudah puas mengoyak-ngoyak memeknya bersama jariku seterusnya kuteruskan dgn menjilati memeknya. Kumainkan lidahku ke lubang memeknya, dede iparku berikan respon bersama mencapit kepalaku dgn ke-2 pahanya serasa menyangga nikmat. beliau mendesah panjang. tidak dengan meminta lama setelah itu saya membebaskan pakaian dan lancingan yg saya gunakan dan sontak ading iparku mengakses mata dan tanya padaku, “Mas ingin ngapain?”. tidak dengan saya jawab saya teruskan dgn membiarkan CDku dan terlihatlah batang tongkolku yg telah mengeras sedari tadi. pada mastiin jikalau ia tidak menghalau ku ajak ML saya sedang menjilati memeknya dan kulihat dimas iparku menggeliat dan mendesah keenakan.

berhenti saya jilatin tidak dengan tanya ke beliau serta-merta saja saya menindih badannya dan mulai sejak memasukan batang tongkolku ke dalam lubang memeknya. nyata-nyatanya kembali pengap semula meskipun telah tidak gadis. Kugenjot pelan sambil kuciumi bibirnya dan kuremas toketnya. Belum hingga 5 menit dirinya udah menggabai orgasme, demikian lagi saya, saya kembali merasa ingin crot aja, segera kucabut batang tongkolku dan kukocok di atas perutnya, spermaku terjungkir ia atas perutnya. abdi berdua lantas tertidur dgn kondisi terus telanjang.

Selang 2 jam saya terbentuk dan mulai sejak merangsang beliau masih, kuremas dan kujilati toketnyam tidak dengan berlama-lama foreplay ana melaksanakan masih ML kepada yg ke-2 kalinya. Kali ini persetubuhan kita agak lama, beta berdua memang menikmati persetubuhan ini. ana berganti-ganti varian, seluruhnya ala ana praktekin. Dan sebelum saya mendapatkan orgasme saya tanya lalu untuk dimas iparku,

“Keluarin di dalam dapat nggak?”. Awalnya sih dirinya agak bimbang, tapi sesudah saya bujuk hasilnya beliau membiarkan spermaku crot di dalam memeknya. saya melanjutkan masih bersama menggenjot memeknya lebih tiruan serta hingga tempet tidurnya ikut bergoyang. Genjotanku semakin lama semakin berkecamuk sampai hasilnya aku berdua meraih akhir orgasme bertepatan. semua spermaku tumpah ke dalam memeknya. adimas iparku serta serentak ke kamar bersiram guna menyiangi ampas kelebihan spermaku yg pula menempel di memeknya. setelah itu hamba berdua menambahkan tidur sampai hasilnya bahana beker membangkitkan hamba cocok pukul 04.00 pagi buat meneruskan perjalanan awak.

Bandarq

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here