Cerita Mesum Ayam Kampus Minta Di Ospek

0
170

Cerita Mesum Ayam Kampus Minta Di Ospek

Cerita Mesum Ayam Kampus Minta Di Ospek
Cerita Mesum Ayam Kampus Minta Di Ospek

 

Warung Mesum Nama saya Dian Ratnasari (nama samaran). Usia 23 tahun. Saya seorang mahasiswa di sebuah perguruan tinggi di Bandung. Rumah saya dari Jawa Timur, jadi niatnya hanya belajar di Bandung. Siapa tahu bisa jadi insinyur. Saya tinggal di daerah Dago, menempati rumah besar milik keluarga paman saya. Rumah itu sepi dengan beberapa ruangan kosong. Hanya ada saya, pembantu tua dan dua anjing peliharaan saya dan beberapa ikan di akuarium di sudut ruang tamu saya. Keluarga paman saya tinggal di Inggris, karena tugas belajar yang harus dia lakukan.

Mulai dari inisiasi dan orientasi kampus saya, saya mengenal seorang teman perempuan bernama Santi. Seorang gadis manis, tingginya sekitar 160 cm, berkulit putih. Saat itu, saya sangat menyesal melihat dia menerima hukuman yang menurut saya sangat dikarang oleh para senior saya. Diminta untuk mencium, menyentuh, dan push up di bawah mereka. Akh … sial, seribu badai! Saya benar-benar tidak menerima dan gaya kuasi-canggih saya yang biasa muncul. Saya mendekati senior saya dan saya belajar dengan beberapa gerakan pengantar dari saya. Nah, gini-gini saya baru saja menguasai karate dan pencak silat, menyerang dan membela, dua hal yang sangat saya cintai. Membuatku seperti bertengkar dari kecil.
Beberapa senior mulai menyerang saya. Tentu saja, jatuh menerima tendangan dan tanganku. Apa yang akan dikatakan salah seorang senior, mungkin dia adalah salah satu pemimpin mahasiswa di kampus saya yang membuat kami putus dan menghukum kita semua. Lari sekitar kampus bernyanyi dan menari, basic!

Tapi tidak apa-apa, gadis manis yang paling penting tidak lagi diejek dan diintimidasi. Mungkin mereka merasa malu atau takut akhir pelajaran baru ini akan menemui saya dan saya benar-benar bisa mengajari mereka. Namun yang lemah harus dipertahankan.
Seminggu yang lalu, saya baru tahu bahwa gadis itu adalah kelas dengan saya dan kami berkenalan.
“Hai … terima kasih kemarin kamu bantu aku, karena aku, kamu mendapat masalah.” Hei menyapaku terlebih dahulu.
“Ah ndak kok kok, ini bisnis kecil buat saya”, senyum kusapa kembali.
“Oh, nah kita belum bertemu kemarin, siapa namamu?” Saya bertanya seolah-olah saya belum tahu namanya. Hi .. hi .. tapi saya sudah tahu namanya dari senior-manula saya.
“Santi, kamu?” Duh mak, gadis ini benar-benar sangat manis, senyumnya aah …, terutama mata, bulat dengan alis tertata rapi hitam, cocok sekali.
“Hei … kamu kenapa?” Duh tertangkap tercengang lagi. Uh, ya baju anak laki-laki dan celana seksi dan sangat ketat, mengundang perhatian cowok, pikirku. Berbeda dengan saya, sepasang jeans pudar dengan kemeja panjang, potongan rambut pendek dan arloji besar. Pokoknya saya senang seperti ini, saya dulu keren banget di kalangan teman SMA saya di Malang.
“Ah .. yah .. nama saya Ratna, lengkap Dian Ratnasari Tapi kamu bisa memanggil saya apa saja, tapi Ratna lebih enak lagi, he..he .. dia.” Begitu juga gugup.
“Hmm .., dimana kamu tinggal?” Saya bertanya, siapa tahu dia akan lebih rajin memiliki catatan, bolehkah saya pinjam. Dasar nakal dan malas otak. Saya juga terkejut, sejak kecil saya tidak suka belajar tapi saya bisa dengan mudah menerima apapun di otak saya. Tidak sombong tapi ya .., begitu saja.
Tanpa sadar aku tersenyum pada diriku sendiri, saat dia menegurku, “Ian, kau duduk di sampingku dengan baik”, dia memohon. Aku hanya mengangguk tegas saat aku terus berjalan menuju kelas kami.
“Uh, kamu imut juga yah, dari senyum hihihi sendiri”, dia terkekeh. Duh temanku manis.

Tiba-tiba dari belakang ruangan ada keributan kecil, sekelompok orang mengganggu dan memainkan salah satu teman kita yang lebih kecil dari ukuran mereka, mungkin sekitar 155 cm. Oh, well saya setinggi 172cm dan beratnya 60kg. Cukup tinggi untuk ukuran cewek, kan?
Sekali lagi saya tidak tahu, tapi tangan saya gatal untuk meninju orang, habis adalah gregetan ya sama dengan Santi. Aku meraih salah satu dari orang-orang itu dan tendanganku benar bersarang di bawah perutnya, yeah-xxx, tahu temannya menjerit, mereka berhenti dan menatapku. Ada kemarahan di wajah mereka, tapi saya tidak tahu mengapa, mereka langsung pergi sambil membantu temannya berjalan. Akh, aku juga puas Sejak saat itu, saya cukup dihormati di kampus saya, mungkin mereka telah membaca biodiversitas saya di buku tahunan ini.
Kembali mengantre Santi, saya bertanya lagi, “Eh, dimana rumah anda?”.
Dia tersenyum, “Anda masih ingat dengan pertanyaan Anda setelah bertengkar sekarang?”, Mengatakan bahwa, tangannya menempel di bahu saya dan bergandengan tangan.

“Yah, sekali lagi, itu hal yang kecil bagiku, mereka mengganggu,” gumamku sembari menikmati sentuhan alami dari lengan dan jari kita yang saling terkait.
“Ah, tidak apa-apa, tidak ada pembicaraan lagi”.
Lelah saya juga, saya ingin pingin tahu tentang satu anak ini ya, malah menyimpang dari intinya.
“Saya tinggal di Taman Sari”, jawabnya. Akhirnya meluncur juga jawabannya.
“Tinggal dengan siapa?”, Saya bertanya sedikit bingung, kenal sendiri saja saya.
“Kost, ama teman saya juga .., banyak kok”, jawabnya sambil memilih tempat duduk untuk kita berdua. Ok, di pojok belakang, jadi aku bisa tidur.
“Hh, bisa main, saya bosan sendirian di rumah”, timpalk saya.
“Aksen Anda sepertinya tidak berasal dari sini, jika saya berasal dari sini, Anda bukan orang di sini, bukan?”, Dia bertanya kepada saya kembali. “Ya, saya bukan orang di sini, tapi saya tinggal di rumah paman saya, jaga rumahnya.”

Ceramah pertama saya dimulai, akh bosan itu. Sengaja tanganku merangkul kursi berikutnya dan menempel di belakang Santi. Antara tidur nyenyak dan tidak mengantuk, saya merasa seperti gesekan mulus di tangan kanan saya. Jantungku berdesir dan mulai berdebar.
Kutengok, ternyata punggungnya benar-benar dia mengusap tangan kanan saya sampai jam saya ditarik ke atas dan ke bawah, ke kanan dan ke kiri, akhh saya mulai menikmati permainan ini. Bibirnya sedikit terbuka, dia mendongak dan lehernya yang panjang yang saya lihat sangat menantang. Akh, aku ingin menciumnya, duh aku goyang. Apa ini?
Aku duduk gelisah, akh dia mainan dengan nafsu saya. Ups bisa pusing aku berhasil. Saya berdoa semoga kuliah ini segera selesai. Dengan sedikit keberanian, Iih .., aku takut kalau ketemu teman lain. Telapak tangan kananku mulai terasa dan meremas bahu dan terus ke belakang, pinggang, dan berhenti di antara dua saku saku di belakang celana jins. Dia mulai menggoyang pantatnya, geser bagian depan dan belakang, kanan dan kiri. Aku meremas salah satu pantatnya di tanganku. Hehehe cukup kecil, tapi kenyal, dan sangat mendesak. Napasku cepat. Akhh durasi kuliah ini.
Akhirnya, kuliah selesai juga. Permainan kami berhenti Aku tersenyum dan dia balas tersenyum dan membawaku kembali (kamar wanita). Duh, gila juga Santi, apakah orang disini berani dengan baik. Tanpa ba-bi-bu aku mengikuti langkahnya dan kami sudah masuk. Cukup sepi, karena masih pagi-pagi sekali, tidak ada yang sampai ke belakang. Saya bersyukur juga. Pokoknya nama makhluk betina tidak begitu banyak. Saya pikir itu cukup untuk bermain 15 menit.

Aku duduk di lemari dan dia lututku. Kepalanya tepat di depanku. Kami hanya berjarak beberapa inci saja. Nafas hangatnya menyentuh wajahku. Hidungnya yang agak tajam, dia mengusap hidungku, juga geli. Aku tidak tahan.
“Hei, aku bisa mengangkatmu”, sambil tersenyum.
“Aku benar-benar imut, San”, melingkarkan lengannya di leherku. Aku menahannya dan aku mundur. Dia tertawa pelan.
Tanganku terus merasakan paha, terus kembali, meremas pantatnya ke atas sampai ke pinggang dan mulai menyusup di bawah kemeja ketatnya, setiap gunung kembar teraba bagiku sehingga T-shirtnya semakin kencang dan dia membungkuk dadanya. Menggertakkan nafsu, duh menempel ke saya, menekan dan, “Lalu .., lagi .., dan …” Saya tidak sabar, saya membuka T-shirt yang ketat dan gila, Santi benar-benar berbody cantik, saya merasa di bawah Mulai berdenyut-denyut. Bra putih kecilnya, seolah tidak bisa menutupinya, saya membukanya, dan ternyata gunung itu atau bisa dibilang bukit. Kecil dan menantang, kuelus dan kujilati, akh harum, keringat mulai keluar satu lawan satu agak asin. Akh, aku jadi gila. Aku meremas pantatnya, menekannya ke selangkanganku, dia meremas rambutku dan menekan kepalaku tepat di celah itu. Akhh! Dia mulai menjepit kepalaku, aku hampir tidak bisa bernapas. Gila cara bermain! Cabai kecil. Duh, napasku kencang. Menjaga pantatnya di atas perutku.
Akh, melepaskan kepalaku setelah itu dia menjerit pelan, juga mengejutkanku, kenapa dia? Ini adalah pertama kalinya saya memainkan permainan hook hook. Apalagi dengan cewek. Eeh, apakah dia masih perempuan? Tanyaku, tapi mataku melirik jam tanganku dan aku mengerti permainannya harus ditunda, ada ceramah lagi.

Aku berciuman dengan lembut dan lidahku masih ingin menghancurkan dua bukit, aku mengembalikan bra dan baju ketat.
“Lebih baik,” kataku sambil tersenyum.
“Terima kasih, Yan”.
Aku menepuk pantatnya dan segera memutuskan.
“San .., kamu mau pindah ke rumahku?”, Tanpa berpikir dia juga mengangguk. Saya menjatuhkannya dan saya merasa CD saya lembab dan lengket.
“San, baiklah yah”, sementara saya membuka retsluiting celana dan kuraba di belakang CD saya adalah selangkangan saya. Jari-jariku basah seperti ada jeli. Ada apa? Segera saya membuka sedikit lebar dan saya melihatnya untuk melihatnya dengan lebih jelas. Santi meraih jemariku yang basah dan meneguknya dan menjilatnya, “Lezat, asin, gurih, selangit!” Aku tercengang melihat mulutnya yang gemetar saat dia menggumamkan kata-kata itu.
Tangannya menuntunku ke celana ketat dan ke bawah dan di belakang CD, basah juga. Kenapa kita, ya? Bingung yah yah dulu aku. Hehehe, saya mulai menyukai game ini. Telapak tanganku cukup menutupi selangkangannya, dia menggosok dan aku mulai menekan kemaluannya, jari tengahku mulai bermain di sana sini. Kembali Santi menggeliat dan mengerang pelan. Duh, apakah toilet ini kosong? Crazy juga nih child, gunakan show moan semua apalagi gunakan scream.

Uh, seolah tahu apa yang sedang kupikirkan, dia berhenti dan menggigit bibirnya. Aku tidak bisa menahannya, aku menekan bibirnya lagi dan aku membukanya dengan lembut dengan mulutku, dan kami membuat suara lagi. Lidah dan lidah saya berhubungan dan tua. Matanya tertutup dan akh .., saya menemukan sebuah daging kecil di dalamnya, jari saya menerobos dan mulai masuk sedikit.
Tiba-tiba meluncur pertanyaan di otak saya, refleks saya mengatakan kepadanya, “San, Anda pernah melakukan ini?”.
Dia menjawab dengan lembut, “Tidak, Yan .., hanya bersamamu.”
“Jadi kamu masih perempuan, masih punya membran?”, Kataku.
“Yeah, diam, Perlahan Yan aja sakit.”
“Maaf, San. Sebaiknya tidak sekarang, ada hak ceramah.”
Saya melihat Santi kecewa, tapi demi keamanannya sih, padahal saya benar-benar pelajaran biologi bodoh, jadi saya tidak tahu berapa lama selapunya dari luar vagina. Aku menarik jariku dan dia menjilatnya dengan bersih. Ok lagi. Lezat juga menjilat.
Singkat cerita, Santi pindah ke rumah saya dan dia tidak ingin menjadi kamar yang berbeda. Ingin kamar bersamaku. Baiklah, ada sesuatu untuk diiringi. Saya punya kebiasaan bermain gitar di siang hari, karena hanya gitar yang bisa saya mainkan. Sekarang setiap kali saya memainkan gitar senar Santi selalu bernyanyi merdu hanya untuk saya a. Terkadang saya duduk di teras luar malas yang menghadap ke taman dalam. Santi datang dan duduk mengangkangi kakiku. Ia suka memakai rok pendek di atas lutut dengan CD yang terlihat saat angin bertiup agak kencang atau saat ia mengangkat kakinya. Hanya hal mudah seperti itu yang cukup untuk merangsang nafsu saya. Apalagi saat malam tiba, Santi mengenakan kimono sutera yang begitu saya buka tali itu, semuanya terlihat.

Setiap malam dia membuatkan susu untukku. Saat sibuk duduk di komputer sedang online atau melakukan tugas, Santi mendekati saya dan menempel di punggung saya. Aku sangat menyukainya dan Santi mengetahuinya. Aku merasakan lekuk bibir kemaluannya, bukit dan dia menempelkannya, merentangkannya akhh .., mengaduk-aduk emosiku. Segera aku membalikkan tubuhku. Aku meraihnya dan mengencangkan kakinya dengan pahaku yang kuat, terkadang Santi menggeliat dan aku melepaskannya, kami biasa berlari seperti dua saudara laki-laki dan perempuan yang sedang bermain menangkap dan menangkap. Saya sangat suka game ini. Terkadang Santi tiba-tiba mengerem dan memutar tubuhnya dan tentu saja aku memukulnya dan jatuh berguling satu sama lain. Napas tak beraturan kami saling beradu dengan ciuman yang meningkatkan ketidakteraturan napas kami. Payudara kita bergesekan satu sama lain dan, “Berat ah .. Yan”, saya kemudian dengan cepat mengganti posisi di bawah, dan dia nyengir puas karena Santi sangat tahu saya sangat mencintainya dan tidak mau dia merasa sakit atau apapun. Dan ingin tahu apa yang dia lakukan setiap saat itu terjadi? Santi mengambil susu dan menuangkannya ke dalam vaginanya dan aku menjilatnya dengan sangat memuaskan kami berdua. Coba saja atau kalau seharian bisa menggunakan sirup es, dengan dingin yang mengalir perlahan rasakan.
Kami peduli satu sama lain, cinta, dan mencoba memberi kepuasan. Tapi begitu saat ia sakit demam, duh saya bingung. Aku memampatkannya saat panas dan aku membungkusnya saat dia kedinginan untuk menyerangnya. Tapi dia tidak menginginkan selimut, dia ingin tubuhku menutupi tubuhnya dan sekali lagi dia tahu betul bahwa aku benar-benar hanya bertindak sebagai penghangat tubuhnya dengan kekhawatiran akan wajahku yang sangat mengesankan. Santi sangat menyukai sikap saya yang protektif dan penuh kasih. Sikap yang bisa membedakan saat bermain dan kapan harus menjaga dan merawat.

Santi sangat akrab dengan keluarga saya, jadi saya. Keluarga dan keluarga saya sudah saling mengenal dan tidak keberatan dengan hubungan kami. Saya adalah anak bungsu dari empat bersaudara, saya memiliki 1 saudara laki-laki dan 2 kakak laki-laki sementara Santi adalah anak tertua dari tiga bersaudara, saudara perempuan dan adik laki-laki. Ke mana pun kita pergi, ke supermarket untuk membeli belanjaan, ke mall untuk pakaian atau keperluan lainnya, ke toko buku, ke bioskop, dll kecuali saya dan dia memiliki aktivitas yang berbeda. Saya suka mengatur dan berolahraga saat dia suka melukis dan bermain musik.
Pagi-pagi saat fajar, saat saya sedang tidur saya selalu merasakan ada sesuatu yang berdenyut di bawah dan refleks yang menempel pada tubuhnya, entah itu punggung dengan sentuhan pantat hangat atau perut dengan bukit kembar dan selangkangan yang menghubungkan saya. Santi mengerti kebiasaan saya saat subuh setiap pagi dan saling menggosok satu sama lain.
Begitu memeluk tubuhnya, dia menabrak saya dan berbaring telentang. Senang mengatakannya, merasakan pelukanku yang hangat, tahu kota ini cukup dingin. Pokoknya kita lakukan itu kapan saja. Tidak ada kebosanan, karena kami memulai para ahli. Kami mengubah posisi setiap kali Anda bosan dan yahud juga!

Aku mulai mengerti apa nama karangan bunga itu. Mengapa, betapa indahnya jarak selaput, apa klitorisnya, dan perlu diperhatikan, sampai saat ini membran belum robek. Saya tidak menginginkannya jika dia sakit, jadi mulut saya hanya berciuman, tersedot dan lidah saya menjilat agak dalam. Dia menyukai posisi di atas dan saya berada di lantai bawah. Terkadang saya tinggal cukup lama, sayang Santi sudah 2-3 kali keluar saya baru keluar. Jika saya pastinya menyukai posisi kaki untuk kait dan selangkangan kita tetap bersatu dan menggosok lebih cepat, jadi kita bisa orgasme bersama. Anda tahu caranya. Lihatlah ke sini, aku mengangkat kaki kirinya, menyelipkan kaki kiriku, dan kedua kaki kami terpelintir. Posisi ini menyebabkan cairan kental dari kedua alat kelamin kita keluar bersamaan bercampur dan euunaak satu kali. Terkadang dengan cara ini Santi sangat terbebani mengatur nafas, memekik dan menggeliat keras, tempat tidurku berantakan setiap kali kami bermain di ruangan itu. Perlu diperhatikan, selesai permainan dan mandi, tempat tidur saya kembali sangat rapi karena orang Santi sangat rajin dan tetap bersih. Tidak seperti saya, ceroboh.
Jika di dapur saat dia memasak aku memeluknya dan mencium lehernya dengan mulus seolah-olah kami adalah suami istri dengan benar, duduk di atas meja dan biasanya aku menyebarkan kedua paha dan mulai mencumbuinya, aku membuka celanaku dan kugesekkan CD-ku ke CD. . Ini baik. Jika kita bermain di kamar mandi, nah seperti dua anak kecil yang berteriak gembira bisa menyirami tempat-tempat sensitif yang telah kita hafal dan mencium tempat itu. Mandi mandi sudah penuh dengan busa sabun yang saya tumpangi di sekujur tubuhnya, terutama di xxx-nya, perlahan karena saya takut jika ada sesuatu. Santi senang berbaring di atasku, “Nyaman, Yan?” Dia berkata sambil mencari pinggangku. Saya memeluknya erat-erat, saya merasakan gunung saya menempel di punggungnya dan satu hal yang tidak saya rasakan saat dia membalikkan tubuhnya ke arah saya (saat mandi). Begitu dia mencoba dan saya tidak suka melihat masalah mencumbuiku.

Permainan di teras yang kami buat berbeda, seperti sepasang pecinta kekasih yang saling membelai dan mengatur kebun sambil berbaring di luar, kami benar-benar menikmati tidur di rumput yang lembut. Terkadang saya sangat tidak nyaman melihat semut. Jadi kita tidak memaksa diri kita terbaring di taman. Atau apakah saya cemburu dan takut pada semut, seandainya semut memasuki area xxx dan menggigit vagina kesayangan saya. Kekasih Akhh Santi hanya bisa meringis kesakitan. Nah, kalau yang ini, di ranjang kita seperti dua orang gila yang selalu gila. Banyak posisi yang kita lakukan, tentunya jika secara alami Anda bisa melakukannya. Intinya hanya satu, ikuti hatimu, jika kamu ingin berhenti ya berhenti, mau matahari, matahari sendiri, mau belaian, belai aja, kalau mau maju, kalau mau ganti posisi ganti, sama seperti Itu, sepele. Dan karena sudah menjadi kewajiban Santi untuk selalu membersihkan tambang dan saya, menjilat dan menghangatkan kedua vagina kita dengan telapak tangan masing-masing yang kita selipkan di antara paha dan hehehehe. Hangat kan, mencobanya.
Suatu ketika ketika saya berkonsultasi dengan seorang ahli dan wanita tersebut menjawab bahwa saya sebenarnya adalah orang transexsual, spirited dan berperilaku baik pada pria tapi tubuh wanita, setengah jalan dengan hormon pria yang lebih banyak. Yang umum adalah yang lebih besar dan mengikuti hormon seksnya. Jika saya mau, kata beliaunya bisa melakukan operasi seks. Tapi biayanya sangat besar. Yah, aku hanya seperti ini. Dan selama ini Santi selalu ada untukku. Saya sudah bekerja untuk kontraktor selama dua tahun dan saya menikmatinya. Dengan gaji yang lumayan tinggi, saya sebenarnya bisa menunjang kita berdua dengan 3 orang sekaligus, misalnya. Mungkin selesai ceramah ini, selesaikan segalanya. Saya pernah bertanya padanya dan dia hanya tersenyum. Dia berkata, “Yan, jangan berpikir sekarang, apa yang terjadi besok adalah misteri bagi kita semua, kecuali hal-hal yang telah kita siapkan”, dan Anda tahu bahwa saya tidak tahu apa kata-kata itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here